More
    Home UTAMA PERISTIWA Fishrage, Kotak Pendingin Ikan Tanpa Listrik dan Es Batu

    Fishrage, Kotak Pendingin Ikan Tanpa Listrik dan Es Batu

    Fishrage (Fish Storage), kotak portable penyimpanan ikan berbasis zeolite, dengan metode pendinginan adsorpsi

    Mahasiswa Universitas Indonesia mengembangkan fishrage (Fish Storage) kotak pendingin ikan tanpa listrik dan es batu. Kotak ikan portable ini memanfaatkan zeolite dengan metode pendinginan absorpsi.

    Fishrage dikembangkan oleh enam mahasiswa Fakultas Teknik UI yaitu Sharon Cecilya (Teknik Kapal angkatan 2019), Ardhanu Adha (T. Kapal 18), Muhammad Fakhri Andika (T. Mesin 18), Daffari Putri Utami (T. Kapal 19), Adinda Diva Sugiarto (T. Kapal 19), dan Muhammad Abi Rizky (T. Mesin 18). Fishrage merupakan solusi yang efisien, lebih ekonomis, dan ramah lingkungan, untuk menjaga kualitas kesegaran ikan hasil tangkapan nelayan.

    Para mahasiswa FTUI ini menggunakan tiga lapisan material pada Fishrage, yaitu Polyurethane Foam di bagian luar, High Impact Polystyrene (HIPS) di bagian tengah, serta High Density Polystyrene (HDPE) di bagian dalam. Mekanisme Fishrage menggunakan metode pendinginan absorpsi, sebuah proses pendinginan yang dilakukan dengan membuka sekat dan kotak pendingin dalam kondisi vakum. Dengan demikian, ruang serap yang mengandung karbon aktif zeolit akan mengabsorpsi molekul air.

    Rancangan inovasi Fishrage tertuang dalam paper berjudul “Fish Storage (Fishrage): Zeolite-Based Portable Fish Cooler Box to Maintain the Quality of Fish for Coastal Fisherman” yang diajukan pada dua ajang kompetisi. Berkat rancangannya, Tim FTUI ini berhasil meraih Gold Medalist, kategori Engineering, Physics, and Energy ISIF 2020, pada ajang International Science and Invention Fair (ISIF) 2020 yang diumumkan pada 9 November 2020, serta meraih juara pertama dalam ajang Olimpiade Ilmiah Mahasiswa UI, yang diumumkan pada 27 November 2020.

    Daffari menjelaskan, keunggulan Fishrage, adalah performa lebih bagus, lebih ramah lingkungan, biaya perawatan yang lebih murah, serta mekanisme penggunaan yang lebih mudah, jika dibandingkan dengan kotak pendingin lainnya yang telah beredar di pasaran. Fishrage juga ramah lingkungan karena tidak membutuhkan listrik untuk pengoperasiannya.

    Selain itu lanjutnya, secara harga produk, Fishrage lebih murah 52-72% dibandingkan kotak pendingin dengan es balok, serta lebih murah 3-4% dibandingkan penggunaan pendingin termoelektrik. Fishrage sendiri dapat mempertahankan suhu dalam kotak antara 4 – 8 derajat celcius, tanpa terpengaruh faktor eksternal.

    “Saat ini sudah terdapat alternatif solusi seperti kotak pendingin berbasis termoelektrik dan metode pendinginan menggunakan es batu, namun sayangnya, metode ini belum cukup efisien untuk menyelesaikan permasalahan yang dialami para nelayan,” terangnya.

    Ia menjelaskan, seringkali kotak pendingin membebani nelayan kecil dari segi harga dan keefektifan alat tersebut. Harga es batu yang digunakan untuk kotak pendingin relatif lebih mahal, sedangkan listrik untuk kotak termoelektrik cenderung mempersulit mobilisasi alatnya. Nelayan juga tidak dapat mengukur suhu secara langsung jika menggunakan kedua alat ini.

    Rancangan inovasi yang dipersiapkan Tim FTUI berangkat dari permasalahan yang dihadapi para nelayan Indonesia. Dikatakan Sharon, ikan hasil tangkapan para nelayan, cepat mengalami pembusukan sebelum diawetkan di darat. Hal ini, salah satunya, disebabkan karena belum tersedianya teknologi pendingin ikan yang memadai yang dapat menjaga kesegaran ikan yang ditangkap secara optimal. Permasalahan tersebut kerap memberikan kerugian bagi nelayan, sebab kualitas hasil tangkapannya menurun.

    Sharon juga mengungkapkan, data Statistik Pelabuhan Perikanan Nusantara Sungailiat Kementerian Kelautan dan Perikanan menunjukkan hampir semua nelayan Indonesia pernah mengalami kerugian senilai 40 juta rupiah setiap bulan karena ikan hasil tangkapannya membusuk sebelum sampai di pelabuhan.

    “Saat ini kami berencana akan mengembangkan Fishrage menjadi sebuah prototipe. Kami berharap inovasi para mahasiswa ini dapat membantu permasalahan yang dialami nelayan dan dapat meningkatkan kesejahteraan nelayan Indonesia ke depannya,” ujar Prof. Nasruddin.

    - Advertisement -

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here